✪ Kajian Menghitung Dosa atau Muhasabah

Menghitung‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dosa adl‏‏‎‏‏‎‏‏‎h‏‏‎‏‏‎‏‏‎ kebiasaan‏‏‎‏‏‎‏‏‎ dari ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Nabi&para ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Salafush ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Shalih. Kebiasaa‏‏‎‏‏‎‏‏‎n ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Nabi s.a.w dan para‏‏‎‏‏‎‏‏‎ sahab‏‏‎‏‏‎‏‏‎atnya,‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ‏‏‎‏‏‎‏‏‎para tabi’in& ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎tabi’ut tabi’in‏‏‎‏‏‎‏‏‎. ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Kita sbagai ‏‏‎‏‏‎‏‏‎manusia,‏‏‎‏‏‎‏‏‎ sudah ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dituliskn‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ‏‏‎‏‏‎‏‏‎takdirnya ‏‏‎‏‏‎‏‏‎oleh Allah ‏‏‎‏‏‎‏‏‎sba‏‏‎‏‏‎‏‏‎gai‏‏‎‏‏‎‏‏‎ makhluk ‏‏‎‏‏‎‏‏‎yg senantiasa ‏‏‎‏‏‎‏‏‎tdk ‏‏‎‏‏‎‏‏‎terlepas‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dari‏‏‎‏‏‎‏‏‎ dosa. ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Allah ‏‏‎‏‏‎‏‏‎s‏‏‎‏‏‎‏‏‎ubhanahu‏‏‎‏‏‎‏‏‎ wa‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ta’ala berfirman ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dlm ‏‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎Al-Quran:‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‏‎

“Sesungguhnya‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Kami ‏‏‎‏‏‎‏‏‎telah‏‏‎‏‏‎‏‏‎ mngemukakan‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ‏‏‎‏‏‎‏‏‎amanat‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ‏‏‎‏‏‎‏‏‎kpada langit, ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎bumi &‏‎‏‏‎‏‏‎ gunung2, maka‏‏‎‏‏‎‏‏‎ semuanya ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎enggan ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎utk memi‏‏‎‏‏‎‏‏‎kul ‏‏‎‏‏‎‏‏‎amanat‏‏‎‏‏‎‏‏‎ itu& ‏‏‎‏‏‎‏‏‎mereka‏‏‎‏‏‎‏‏‎ khawatir ‏‏‎‏‏‎‏‏‎akan ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎mengkhianatinya,& ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dipikullah ‏‏‎‏‏‎‏‏‎amanat ‏‏‎‏‏‎‏‏‎itu oleh‏‏‎‏‏‎‏‏‎ manusia. ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Sesungguhny ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎manusia ‏‏‎‏‏‎‏‏‎itu a‏‏‎‏‏‎‏‏‎mat ‏‏‎‏‏‎‏‏‎zalim&amat‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ‏‏‎‏‏‎‏‏‎bodoh,” ‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎QS. Al-Ahzab(33): ‏‏‎‏‏‎‏‏‎72‏‏‎‏‏‎‏‏‎

Lihatlah ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎pada ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎ayat ini, ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Allah‏‏‎‏‏‎‏‏‎ mnye‏‏‎‏‏‎‏‏‎butkan ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎bahwa‏‏‎‏‏‎‏‏‎ ‏‏‎‏‏‎‏‏‎manusia‏‏‎‏‏‎‏‏‎ selalu ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎berbuat ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dosa,‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎ Maka dari‏‏‎‏‏‎‏‏‎ itu kita ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎angkat ‏‏‎‏‏‎‏‏‎tema ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ini supaya‏‎‏ kita‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‏‎ pintar‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎ mnghitun‏‏‎‏‏‎‏‏‎g ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dosa yg‏‏‎‏‏‎‏‏‎ kita tdk terlepas ‏‏‎‏‏‎‏‏‎darinya. ‏*‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎Kemudian Rasulullah ‏‏‎‏‏‎‏‏‎s.a.w. ‏‏‎‏‏‎‏‏‎menyebutkan‏‏‎‏‏‎‏‏‎ dalam hadits ‏‏‎‏‏‎‏‏‎riway‏‏‎‏‏‎‏‏‎at ‏‏‎‏‏‎‏‏‎(Tirmidzi:)

“Semua ‏‏‎‏‏‎‏‏‎bani ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Adam prnah‏‏‎‏‏‎‏‏‎ mlakukan ksalahan,&‏‏‎‏‏‎‏‏‎ sebaik-baik orang yg ‏‏‏‎‏‏‎‏‏‎‏‎‏‏‎‏‏‎salah adalh yg ‏‏‎‏‏‎‏‏‎segera bertaubat‏‏‎‏‏‎‏‏‎” (HR.at-T‏‏‎‏‏‎‏‏‎irmidzi:2499)

Mari ‏‏‎‏‏‎‏‏‎kita hitung dosa2 kita dari mulai ‏‏‎‏‏‎‏‏‎bangun ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ tidur sampai bangun ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ tidur kembali. *Berapa puluh ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ribu dosa dlm ‏‏‎‏‏‎‏‏‎sehari-semalam yg kita lakukan. *Baik dgn lisan ‏‏‎‏‏‎‏‏‎kita, ‏‏‎‏‏‎‏‏‎mata, telinga kita, tangan ‏‏‎‏‏‎‏‏‎kaki, ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ kemaluan ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ atau dngan hati kita. ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Sungguh sangat penuh‏‏‎‏‏‎‏‏‎ dngan dosa. ‏‏‎‏‏‎‏‏‎*Maka pantas bagi kita utk ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ membahas ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ tema ini karena kita ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ adalah ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ makhluk yg tidak ‏‏‎‏‏‎‏‏‎lepas dari ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dosa.

Sebab ‏‏‎‏‏‎‏‏‎yg ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ketiga adalh‏‏‎‏‏‎‏‏‎ karena beberapa ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ bulan yg lalu kita ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dapati musibah yg ‏‏‎‏‏‎‏‏‎menimpa kita ‏‏‎‏‏‎‏‏‎semua sebagai ujian yg‏‏‎‏‏‎‏‏‎ mnyedihkan. Kejadian ‏‏‎‏‏‎‏‏‎yg menimpa kita‏‏‎‏‏‎‏‏‎ semua, maka sudah ‏‏‎‏‏‎‏‏‎sepatutnya kita mnghitung-hitung‏‏‎‏‏‎‏‏‎ dosa & jngn prnah merasa sedikit dosa.

Cara ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Menghitung‏‏‎‏‏‎‏‏‎ Dosa

Secara bahasa, ‏‏‎‏‏‎‏‏‎muhasabah berarti ‏‏‎‏‏‎‏‏‎menghitung, mnjumlahkan. Adapun secara ‏‏‎‏‏‎‏‏‎syariat, muhasabah /menghitung dosa disebutkan‏‏‎‏‏‎‏‏‎ oleh Imam al-Mawardi didalam ‏‏‎‏‏‎‏‏‎kitabnya ‏‏‎‏‏‎‏‏‎Adabud ‏‏‎‏‏‎‏‏‎ Dunya wad Din (أدب الدنيا والدين), ‏‏‎‏‏‎‏‏‎bahwa hendaknya seorang membuka-buka kembali saat‏‏‎‏‏‎‏‏‎ malamnya‏‏‎‏‏‎‏‏‎ apa yg telah ia ‏‏‎‏‏‎‏‏‎kerjakan‏‏‎‏‏‎‏‏‎ di siang hari. Dia mnghitung hitung kembali sebelum dia mmejamkan matanya, ‏‏‎‏‏‎‏‏‎maka dia membuka-buka ‏‏‎‏‏‎‏‏‎kembali ‏‏‎‏‏‎‏‏‎lembaran ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dari mulai dia ‏‏‎‏‏‎‏‏‎bangun ‏‏‎‏‏‎‏‏‎tidur sampai terbenam ‏‏‎‏‏‎‏‏‎matahari. Apa yg dikerjakan?
*Kalau seandainya ‏‏‎‏‏‎‏‏‎yg ia dapati adalah ‏‏‎‏‏‎‏‏‎hal yg ‏‏‎‏‏‎‏‏‎terpuji maka ‏‏‎‏‏‎‏‏‎dilanjutkan ‏‏‎‏‏‎‏‏‎perbuatan tersebut.
*Bahka‏‏‎‏‏‎‏‏‎n di‏‏‎‏‏‎‏‏‎a kembali melakukan ‏‏‎‏‏‎‏‏‎perbuatan2 baik yg semisal dngannya
*Tapi jika seandainya‏‏‎‏‏‎‏‏‎ dia‏‏‎‏‏‎‏‏‎ mendapati ternyata ‏‏‎‏‏‎‏‏‎disiang hari dia melakukan‏‏‎‏‏‎‏‏‎ perbuatan2‏‏‎‏‏‎‏‏‎ dosa‏‏‎‏‏‎‏‏‎ maka hendaknya‏‏‎‏‏‎‏‏‎ dia ‏‏‎‏‏‎‏‏‎memperbaikinya.

Ketika kita melakukan kesalahan, jika kita bisa meminta maaf, maka segera minta maaf. Banyak dari kita telah menjadi dzalimi hari ini, kita akan meminta halal di malam hari. Kita harus segera memperbaikinya.

Terutama dosa yang berhubungan dengan orang lain. para ulama mengatakan:” bahwa perselisihan tidak diselesaikan di dunia maka Qiamat akan dibangun atas masing2 tuduhan. *Mendzalimi, harus membayar kepada yang tertindas& pada Hari Pengadilan, jngan membayarnya dengan Uang, bukan dgn emas atau Perak. Tapi bayarlah dengan hadiah. Jika dia memiliki kelangkaan transfer barang dagangan, dia melakukan dosa dengan kejam kepada orang2. Beberapa ulama mengatakan:” muhasabah terlihat dalam praktik seseorang kemudian menetapkan dan melanjutkan shalat. Ini disebut muhasabah.

Bukti untuk Muhasabah

Muhasabah / memikirkan dosa adalah ibadah ,Dengan beribadah saat kita berdoa. Jadi muhasabah adalah ritual yg berhubungan dengan hati. Dimana mereka semua sangat membutuhkan dengan ibadah yg begitu besar. Imam Ibn Qayyim menjelaskan bahwa praktik peringatan lebih besar dari pada biasa.
“Allah berfirman:

(“Hai orang-orang beriman, takutlah kepada Allah, dan biarkan setiap jiwa memperhatikan apa yang telah ia lakukan untuk selanjutnya: dan takutlah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengetahui apa yang telah kamu lakukan.” JAM Al-Hashr [59]: 18)

adalah cara berpikir dan gaya hidup Islam bagaimana ia bisa hidup setelah mati? Itu harus selalu ada dalam pikiran kita. Setelah kita mati, bagaimana kita bisa selamat setelah itu? Karena seorang Muslim percaya bahwa setelah kematian tdk seorang pun adalah kehidupan Jalan Kaki dari kehidupan sehari-hari, barzakh wahyu. hidup di surga ,

Kemudian Rasulullah s.a.w. membaca ayat:

(“apabila mereka lupa amaran yg diberikan kepada mereka, kami akan membuka semua pintu kesenangan untuk mereka; mereka tertarik dengan apa yg telah diberikan kepada mereka, kami menyeksa mereka dengan tahap tidak mapan, maka apabila mereka berputus asa membisu.” (JAM. Al An’aam [6]: 44)


dan tidak ada kemalangan besar Tempahan dihadapi oleh hamba di dunia daripada khatimah su’ul atau mati dalam keadaan buruk,

Bukti-bukti lain ialah satu Surat Al-A’raaf ayat 201, Allah berkata:

“Memanglah orang-orang yang berhati-hati apabila sudah terdelete Hobbes dari syaitan, mereka ingat kepada Allah, bahawa mereka melihat cara beliau bersalah.” (JAM. Al-A’raaf [7]: 201)


Jangan diulur, muhasabah dijangka masa. Kerana jika masa lewat maka dikhuatiri kita akan tidak bermoral dan akhirnya ketagihan jika sumpahnya, taubatnya tidak diterima oleh Allah. Seperti Firaun.
*Firaun yg bertaubat, beriman, berislam sebelum mati. Jadi yg harus sentiasa ada dalam fikiran kita adalah bagaimana kita hidup? Bagaimana kita selamat? Bagaimana Adakah kita selesai? Bagaimana Adakah kita terbaik semula selepas kematian? .

Info Terkait !!